Tuesday, March 10, 2015

Tentang Roya dan pengurusannya

Yang beli rumah atau properti ngutang alias KPR pasti tau apa itu Roya.

Roya itu simpelnya penghapusan hak tanggungan.

Saya juga baru tahu roya ini sejak pelunasan KPR sebelum jatuh tempo yang kira-kira kurang lebih masih 7 tahun lagi! jeez man...anak-anak keburu gede, keburu minta kawin, moso rumah belom lunas juga. haha.

Kebetulan beberapa bulan lalu keluarga kami ketiban rejeki. Puji Tuhan halal. Tadinya sempet mikir-mikir apa kita renovasi rumah aja ya bikin 2 lantai. Saya dan suami sudah bicara sambil mbayang-mbayangin nanti mau renov itu bikin kamar anu trus modelnya inu....kok ndilalah ujung-ujungnya saya dapet hidayah: KENAPA GA DILUNASIN AJA HUTANG KPR KITA???

Singkat kata, buyar sudah impian renovasi rumah, kita putuskan uang itu akhirnya dipakai untuk melunasi hutang KPR. 

Setelah urusan pelunasan dan pengambilan sertifikat rumah kelar, bank menyuruh melakukan roya untuk penghapusan hak tanggungan, karena rumah kami tsb bukan lagi menjadi tanggungan bank tetapi sudah milik sendiri. Yeay!

Urus roya sendiri atau via notaris? menurut info kanan kiri lewat notaris biayanya sekitar 1 sampai 2 juta. Kalau urus roya sendiri? gak nyampe 100ribu loh. Makanya kita belain cuti demi pengalaman urus roya sendiri, dan penghematan tentunya. 

Dimana pengurusan roya? di kantor BPN sesuai dengan alamat yang tertera di sertifikat kepemilikan rumah. Kebetulan lokasi rumah saya ada di Tangsel, kantor BPN Tangsel waktu itu ada di belakang ITC BSD.

(sebenernya ada cerita sendiri sih tentang mencari kantor BPN ini, karena ngubek-ubek web BPN ga ada alamat kantor BPN Tangsel, jadilah kita cuti sehari demi ke kantor BPN yang di perkantoran Pemda Tangerang sana. udah jauh, salah pulak. aib ah, ahaha)

Oiya, untuk warga Tangsel yang mau nge-roya disarankan datang pada hari Sabtu, kata petugasnya. Disediakan hari Sabtu dan Minggu khusus untuk roya hak milik perorangan, hari kerja hanya untuk roya bagi hak milik badan usaha. Bisa sih kalau mau diproses hari kerja, tapi jadinya malah lama. gitu katanya. 

Setelah cuti di hari kerja, datang ke kantor BPN yang salah, trus datang di kantor BPN yang benar yaitu deket ITC tapi kemudian gak bisa ngurus karena hari kerja biasa, maka kembalilah kita ke kantor BPN pada hari Sabtu. Pagi jam 0830 sudah ambil dapet antrian nomer 4. Petugasnya aja belum dateng, baru security doang. cakep....

Untungnya jam 0900 loket buka tepat waktu. satu persatu nama dipanggil. Saya sudah siapkan map khusus roya yang kemarin beli di koperasi belakang kantor BPN. Harga mapnya 15 ribu. Jangan lupa siapkan meterai 6ribu. Trus cuma bayar biaya roya 50 ribu saja, resmi lewat loket.

Dokumen apa saja yang disiapkan untuk pengurusan roya?
- fotokopi ktp 
- surat keterangan lunas (dari bank)
- surat pengantar roya (dari bank)
- Sertifikat Hak atas Tanah
- Sertifikat Hak Tanggungan

Ini pengalaman pertama saya urus surat di kantor BPN Tangsel, ternyata prosesnya gak berhari-hari dan gak mahal. Asik ya kalau kantor pemerintahan bisa semuanya kayak gini, bener-bener sebagai warga jadi kebantu banget.

1 hal lagi yang bikin saya agak gak percaya waktu itu pas lagi ngantri di BPN Tangsel, petugasnya nyediain air mineral botol mini di counternya dan gratis! saking ga percayanya saya sampe nanya: ini gratis pak? iya bu silakan diambil kata petugasnya sambil senyum. ahahahah keren ih.

tuh kalo ga percaya hihihi