Saturday, November 1, 2014

Cerita persalinan anak kedua

Setiap ibu pasti punya cerita kehamilan dan proses persalinan yang susah dilupakan, mau itu anak pertama, kedua....kelima sekalipun semuanya punya ceritanya masing-masing. Begitupun saya.

Pengalaman kehamilan anak kedua buat saya agak sedap ngeri-ngeri. Emang sengaja dibalik sih bukan ngeri-ngeri sedap, karena yang terjadi memang proses sedapnya dulu baru ngerinya hehe...kok bisa gitu?

Jadi gini, pengalaman hamil anak kedua dari awal kehamilan sampai trimester akhir semuanya berjalan layaknya hamil biasa. Ada mual, ada mabok nyium bawang putih/merah ditumis, ada sakit pinggang, ada susah tidur, dan yang bikin senang adalah kaki saya tidak sebengkak hamil anak pertama. Satu lagi, hamil kedua ini saya lebih relaks. Mungkin karena efek anak kedua kali ya, masa degdeg-an udah lewat, udah luwes mandiin bayi orok, udah gak panik lagi liat mbungkus puser yang belum puput, udah lebih siap ngadepin bayi pilek, dan satu lagi yang penting: udah punya rumah sendiri. Jadi gak pusing lagi ngepak barang buat pindahan kesana kemari waktu jaman dulu masih ngontrak rumah. 

Masuk minggu ke 38 kehamilan, BB masih normal, hanya saja posisi bayi belum 'ngunci' ke jalan lahir, masih ada kemungkinan posisi bayi bisa berubah-ubah  kalau kata bu dokter. Saran dia cuma satu kalau mau bayi cepat 'turun': banyakin jalan kaki tiap pagi dan/atau sore. 15-20 menit aja sambil diajak ngobrol bayinya, dikasih afirmasi positif nanti si bayi bakal ngerti. Dan saya pun dengan patuh mengikuti anjuran bu dokter, tiap pagi bangun jam 0530 pakai sepatu lari dan baju nyaman, mulai deh jalan kaki muterin kompleks.

Begitu terus sampai masuk minggu ke 39, tanggal 30 Oktober paginya saya masih jalan kaki. Waktu itu saya sudah ambil cuti. Selesai jalan kaki pagi, saya antar Matteo ke sekolah, terus saya lanjut cek kandungan karena sampai dengan hari itu belum juga ada mules-mules.

Di RS saya sempat 'dicek dalam' sama bu dokter, dan katanya masih belum ngunci juga walaupun posisi bayi sudah turun. hwaaa..dokk saya musti jalan kaki berapa lama lagi? hiks. Dokter saranin supaya diteruskan saja jalan kakinya kalau bisa pagi-sore dan banyak berdoa siapatau besok sudah ada bukaan.

Yasudah, akhirnya saya pulang dari RS tak lupa jemput Matteo dulu di sekolah. Dalam perjalanan arah pulang pas lagi enak-enak nyetir mobil kok tiba-tiba perut saya mules ya. kadang timbul kadang hilang. loh loh ada apa ini? jangan-jangan kontraksi. 

Sampai di sekolah Matteo, mulesnya kok makin cihuy ya. Buruburu saya sms bu dokter dan baba. kata bu dokter saya suruh balik ke RS lagi, si baba juga ijin pulang cepet dari kampus.

Sorenya saya sudah check in kamar di RS. Seperti dulu waktu nunggu lahir anak pertama, saya disuruh jalan kaki kalau mau cepet lahir. Bolak-balik sambil baca doa saya jalan di lorong rumah sakit, lanjut duduk di atas bouncing ball sambil dipantul-pantul itu biar cepet turun bayinya.

Sampai sekitar jam 9 malam pun bukaan belum nambah-nambah, saya pun pasrah. Terserah si bayi deh mau lahiran kapan, mama mau boboan dulu ya.

Baru rebahan di kasur belum sampai 15 menit, ketuban saya pecah. Buru-buru suami saya pencet tombol dan gak lama suster dateng, saya dibawa ke ruang operasi. Asikk si adek sebentar lagi lahir!

Masuk ruang operasi, ganti baju pake jubah operasi, bu dokter kandungan dateng dan langsung cek dalam. Katanya bukaan masih di posisi 4, kemungkinan masih lama atau bahkan bisa besok. Trus saya disuruh ganti posisi miring yang katanya biar mancing kontraksi lebih dashyat lagi.

apaaaahhhhh besssoookkkkk????????? TAPI DOK INI MULES BANGET INIIII @#$%$*

Sambil atur nafas naik turun biar gak cepet-cepet ngeden, akhirnya saya dibantu miring posisi sama suster. Baru miring 20 detik deh kayaknya, saya langsung jerit

DOOOOOKKKK SAYA MAU PUPPPPPP HWAAAAAAAA.....

Dokter panik, suster juga makin panik, buru-buru dokter cek dalam lagi yang mana katanya sudah bukaan DELAPAN!!! dari 4 ke delapan dalam waktu kurang dari 15 menit gimana coba ya. haduuuhh...

Seingat saya kaki saya belum dibuka selebar mungkin, baru lebar seada-adanya dan tiba-tiba sruuusutttt si baby mluncur dengan lancarnya. ya tuhannnn akhirnyaa....antara senang banget karena cepet proses persalinan anak kedua ini dan masih syok karena barusan tadi mau pup kok tau-tau keluar bayi hehehe..

23.45, saya masih sempat lihat jam di dinding kamar operasi waktu itu dan mbatin oh senangnya habis ini selesai saya bisa masuk kamar perawatan dan bisa boboan.

Ternyata saya salah.

Gak lama setelah bayi lahir, saya mengalami pendarahan.

Situasi ini saya rekam jelas di ingatan walaupun samar. Kurang lebih 3 jam lamanya saya pendarahan sampai menghabiskan 5 kantong darah dan saya harus tidur di ruang operasi karena begitu banyak jahitan dan kondisi saya yang super capek alias drop selama 3 jam pendarahan gak berhenti. Kata dokter dinding rahim saya ada luka/robek yang diakibatkan proses pembukaan yang terlalu cepat dari 4 ke delapan. 

Percuma istirahat di ruang operasi, karena saya tidak bisa tidur sama sekali mendengar jeritan ibu-ibu lainnya yang menjalanin proses persalinan di kamar sebelah. Dari situ saya tersadar ternyata ini toh yang namanya melahirkan adalah perjuangan antara hidup dan mati. Langsung keinget mama yang belum dikabarin karena udah tengah malam buta dan takut ganggu lagipula jarak RS jauh banget dari rumah mama.

Benar-benar waktu yang sangat panjang menunggu pagi dan sepi di kamar operasi sendiri, sementara suami istirahat di kamar kasihan juga capek menunggu semalaman.

............................................................................

Akhirnya pagi datang. saya minta tolong suster membersihkan badan saya yang lengket bekas operasi semalam, karena saya gak sabar mau ketemu baby. Saya belum boleh mandi karena gak boleh banyak gerak, lagipula ternyata ada selang untuk pipis sebelah kiri, selang infus sebelah kanan.

Eng ing enggg... dan tanpa panjang lebar lagi, sampailah saya dipertemukan dengan si baby laki-laki (lagi) yang lucu, miriiiiipp orang korea! hahaha. matanya sipit, bibirnya kecil, rambutnya gak botak-botak banget.

Kami beri nama Marcello Leonel Harper.


Selamat datang nak, mari kita buat lagi cerita yang lebih seru bersama baba dan kakak..i love u.