Thursday, February 20, 2014

Korsel Winter Trip


Liburan kali ini adalah edisi cewe-cewe yang nekat pengen ngerasain jalan-jalan di cuaca winter, pengen nyicipin salju nyicipin dalam arti sebenarnya loh ya, pake lidah. dijilat. *serius*. Gak ada cowo/pacar/suami yang ikut. cuma kita bertujuh perempuan-perempuan yang sebagian dari kami kepingin banget exploring korsel tanpa ikut tour dan prioritas utama adalah mengunjungi spot-spot adegan sepertifilm-film korea itu *sigh*. sudah pasti tentunya bukan saya ya. saya bukan penggemar film korea. bukan penggemar kimchi. bukan penggemar liburan winter.

Lah terus ngapain ikut mak? mana pas banget hari pulang ke jakarta bertepatan dengan ultah matteo dimana udah bejibun rencana yang sudah saya siapkan dan batal dieksekusi. Demi kesempatan yang sayang kalau dilewatkan (kebetulan cuti diapproved ama bos) dan demi kesetiakawanan hubungan pertemanan kami, jadilah saya kesana. Maafkan mamamu nak. 

Menjelang keberangkatan ke Korsel, justru saya gelisah karena ga punya baju winter, takut  baju-baju yang saya bawa gak cukup anget untuk melawan musim dingin di sana, mana skejul kita bakalan jalan-jalan terus di luar. Tapi akhirnya masalah kostum winter terselamatkan berkat uluran kasih temanteman (halah) yang mau minjemin beberapa coatnya untuk kita. lumayan kan hemat. hihihi.

Dari Jakarta ke Korea Selatan berangkat naik AA yang harganya ga promo-promo amat. 4,3juta tiketnya. mahal engganya gak peduli karna bisa dicicil dua kali lebaran haha. Yang jelas liburannya ala backpackeran. hemat sehemat-hematnya. Tidur sharing di satu apartemen. Bawa uang saku dipas-pasin biar gak boros. Winter coat minjem, cuma modal sweater yang udah ada, beli longjohn buat lapisan dalem biar anget, sama winter boots (untung) dapet diskonan . Ini mau liburan kenapa kere amat sik hahaha. Justru di situ letak serunya.

Hari pertama
Take off dari CGK jam 2030, transit di KL dulu tengah malem. Tidur-tidur ayam di pesawat selama 6 jam perjalanan. Sampai di bandara Incheon-Seoul kira-kira jam 09 pagi waktu setempat. Dengan mata zombie dan perut laper karna gak bisa tidur di pesawat. Ditambah lagi udara yang dingiiiiiiiiiiinnn banget di luar sana. minus 4 dercel!

Di toilet bandara kita ganti baju dulu biar kuat menghadapi angin di luar sana. pakai longjohn, pake doble sweater, coat, syal, sarung tangan, kaos kaki, boots, hoodie, lengkap. tinggal mata doang yang keliatan.

Menuju apartemen kita naik limousine taksi yang ternyata muat angkut kita bertujuh berikut koper-kopernya. Walau taxi limo ini lumayan mahal harganya untuk sekali trip dari Incheon ke pyeongchon (lokasi apartemen kita) ongkosnya KRW 88000. untung dibagi tujuh ya, jadi masih okelah. 

Kita nginep di Jimmy guest house yang di pyeongchon, karena tadinya mau nginep yang di hongdae, tapi penuh. 1 apartemen ada 3 kamar. total bed nya ada 10. kalau dihitung kita kena rate Rp.300ribuan/malem. Enaknya nyewa apartemen gini penghuninya ya kita kita aja, gak kecampur sama orang lain. asiklah. 

Apartemennya sendiri enak kok. bersih, warnanya dominan putih. lumayan lengkap printilannya mulai dari peralatan makan, microwave, kulkas, mesin cuci, tv set, komputer, free wi-fi, free snacks. so far sih nyaman aja tinggal situ. 

Sampai di apartemen kita langsung taro koper, dibrief sama Jimmy tentang rules apartemennya, gimana nyalain mesin cuci, nyalain kompor, mencet tombol microwave yang ga ada bahasa latinnya alias tulisan hangul semua *doh*.

Abis itu lunch ke restoran yang 5 menit jalan kaki dari apartemen. Buat saya yang baru pertama kali ngerasain winter, begitu nemu restoran rasanya seneeengg banget. karena ANGET! Agak perjuangan buat saya karena saya kurang suka dengan udara dingin. Tapi yah mau gimana lagi demi saljuu oohh saljuu.

Setelah perut kenyang, off we go naik tour bus yang ceritanya mau nyobain Night City Tour. Lokasi loket Seoul city tour bus ini ada di Gwanghwamun, dekat kantor polisi, yang gak jauh dari situ ada Donghwa duty free. Nah berhubung waktu itu jadwal night city tour kita jam 8 malem dan gak mungkin nunggu di luar dong..dingiiiinnnn, sementara kita jam 6 sore udah sampai di halte bis, maka daripada iseng nunggu di luar kedinginan, berbondong-bondonglah kita masuk ke duty free dekat situ. numpang angetin badan sekalian belanja  *sigh*.

Jam 2000 tepat bis kita datang. asikk bisnya double decker. kita semua pilih duduk di atas. kapan lagi kan bisa liat pemandangan kota Seoul di malam hari.

Tapi entah karena di dalam bis yang anget atau karena kecapekan, mata saya jadi ngantuk berat. Sekitar 10 menitan saya masih lihat-lihat keluar jendela bus. Setelah itu zzzZZZZZZZ sampai tiba lagi di tempat kami naik. hahahaha parah.

harga untuk Night City Tour : KRW12000.


Hari kedua
Aktivitas pagi di apartemen gak beda jauh sama kos-kosan. Ada yang manasin sarapan, bikin kopi, buka peta hari ini mau jalan kemana, ada yang nongkrong di wc lama banget.

Pagi itu saya iseng-iseng buka jendela. Di luar jendela tampak seperti bulu-bulu berwarna putih melayang-layang seperti bulu burung. Sempat berpikir beberapa detik: "kenapa banyak amat burung ya di Korea" setelah itu saya teriak:

SALJU!!! GUYS DI LUAR SALJUUUUU!!!! histeris sambil ketawa saking noraknya.

Untung yang norak bukan saya doang. Teman-teman langsung sibuk ambil kamera, jepret sana sini. ada juga yang sibuk langsung milih mau pakai outfit winter apa yaaaa hahaha.

Ya, bersyukur sekali kita dapat salju di hari kedua dan yang paling nyenengin adalah hari ini kita mau SKIIIIIIIII....*gaya yah*.

Iya gaya banget mau nyobain ski yang ternyata nantinya akan disesali kemudian.

Pagi itu kita semangat banget. jam 6 pagi udah dijemput taksi yang nantinya kita akan diturunin di halte entah dimana lupa namanya, nah dari situ akan ada bis yang bakal jemput kita menuju Jisan Ski Resort.

Ada dua tour leader di dalam bis itu yang duaduanya untunglah bisa bahasa inggris walaupun pronounciation nya cadel ala Korea tapi syukurlah kita ngerti hihihi. penumpang bis dibagi menjadi 2 grup, ada grup yang main ski-sebagian grup lagi ada yang pergi spa. Nah untuk grup kita yang main ski, ditemenin sama Erica-salah satu tour leader.

Si Erica inilah yang nemenin kita nyewa baju ski, briefing tentang perlengkapan ski, ngajarin kita gimana pakai sepatu ski di atas 'plate' nya, sampai dengan pemanasan sebelum mulai ski dan tips apa aja yang musti kita lakukan kalau ternyata kita udah berhasil meluncur dari atas sana. Jadiiiii main ski itu bukan hanya pake baju trus langsung meluncur yaaa. syulit mak...ternyata sulit.

Sesulit-sulitnya hidup, belom pernah make sepatu sesulit ini. hahahhaa. butuh sekitar 20 menit buat saya untuk make 1 sepatu ski!!! itu baru 1 sepatu loh hahahha. sempat mutung juga loh garagara sepatu keparat ini. tapi begitu inget bayar ski ini kalo dikurs sekitar 1 juta rupiah, saya pun semangat lagi. AYOO CYN KAMU BISAA!!! SATUJUTA NIHHH!!! hahahaha

Jadi yaaa impian saya bisa meluncur bolak balik dari atas bukit akhirnya pupus juga. Persiapan make sepatu yang menguras tenaga di atas bukit itu, akhirnya saya cuma dapet meluncur satu kali aja. Itu juga kebanyakan jatohnya karena takut nabrak orang. -________- 

Adalagi teman saya yang trauma jatoh dua kali kehilangan keseimbangan nyobain meluncur di salju datar. padahal dia belum sempat naik ke atas bukit loh, tapi karena takut kenapanapa-jatoh mulu, akhirnya dia nyerah. nyari smoking area dan jajan cemilan. hahahhaha.

daripada cedera jatoh mulu mending pasrah ndlosor 

Yah jadi intinya adalah lumayanlah main siki ini dijadikan sebagai pengalaman. kalau disuruh balik sini lagi nnngggg...mending ke tempat yang lain aja kali ya.

Pulang dari main ski, kita lanjut jalan ke Myeongdong. saatnya nyobain street foods yeayy!! hidup jajanan murah meriah! haha.

Myeongdong malem itu emang rame banget dan rame selalu bukan sih. Di situ kita coba semua jajanan pinggir jalan. mulai dari sosis haram, kue bentuk ikan isi kacang merah, korean pancake, kentang spiral, kripik ubi, sampe buah strawberry gendut yang rasanya manissss. enak banget sih disini bisa nemu strawberry pinggir jalan yang rasanya manis.

Puas jajan di Myeongdong lanjut kita ke Namsan Tower yang gak jauh dari situ. Jalan kaki 10 menit kita ke sana. Namsan Tower ini katanya sih Icon nya kota Seoul. semacam monas nya Jakarta gitu kali ya. bedanya kalo di monas kan liftnya horor, nah ini kita naik lift yang dibilang 'cable car'. Tiketnya KRW25500 / orang.

Hari ketiga
Hari ketiga dan salju masih berpihak pada kita. Pagi ini seneng deh bisa lihat salju tebal dimana-mana, di jalan, di atap mobil, di pohon.

Agenda kita hari ini adalah mengunjungi Gyeongbokgung Palace. Seperti hari pertama kita naik MRT menuju Gwanghwamun station untuk bisa sampai di palace ini. 

Salju masih turun begitu kita sampai disana dan beruntung banget gak lama sesudah sempat foto-foto, kita bisa nonton upacara pergantian penjaga yang berdurasi sekitar 15 menitan.

foto bareng guard yg paling ganteng di depan palace

Upacara pergantian penjaga ini sih sebenarnya biasa aja ya, yang bikin menarik itu karena si penjaga yang pakai kostum mirip daster warna warni lengkap dengan topi dan senjatanya, trus diiringi alat musik yang unik seperti beduk korea yang ukurannya gedeee banget, trus ada peniup trompet dari kerang asli, sama perkusi kayak tutup panci. Tapi yang bikin salut tuh para orang-orang korea semacam panitia yang ngatur pengunjung bisa bikin tertib. nonton tertib, fotofoto tertib, yang ngrokok di sekitaran palace diomelin. Keliatan banget kalau warga Korea mencintai budaya dan negerinya.

Selesai dari situ, kita laper banget dan ga sabar pengen nyobain makan samgyetang yang tersohor itu. Samgyetang itu  semacam sup ayam dimasak di dalam pot yang ada ginseng dan kurma sebagai salah satu bumbunya. Di dalam ayam itu sendiri begitu dibelah akan keliatan nasi ketan di dalammnya. hmmm pulen enak sehat kenyang! Ga percuma antri panjang di restoran ini, kita pulang dengan sumringah.

kanan: samgyetang. kiri: semacam 'martabak telor' 

Kalau perut udah gak rewel gini, kemana aja pun dijabanin. Sepakat kita naik hop on hop off muterin Seoul lagi dan mampir di Deoksugung Palace. Tapi ternyata sampai di sana sudah kemaleman. Cuma sempat foto foto sebentar lalu kita pulang.

Hari keempat


 tugunya Nami Island kurang catchy nih..

Buat temanteman para pecinta WinterSonata, hari inilah yang ditunggu. Kita pergi ke Nami Island. Cara menuju Nami Island naik MRT, kita harus sampai dulu di Gapyeong Station. nah dari situ kita antri bis menuju dermaga Namiseom. Lanjut naik ferry dari dermaga menuju Pulau Nami yang cuma 5 menitan.

Kata orang-orang yang pernah berkunjung kesini, ada dua musim yang bagus kalau mau pergi ke Nami Island : autumn dan winter. Kebetulan kita dapet yang winter. dan memang benar sih kita banyak dapat foto-foto bagus disana. momentnya pas banget salju berjatuhan.

saljuuuu

Oya di daerah sekitar areal parkir dekat dermaga banyak sekali restoran. Sebelum kita nyebrang ke Nami Island, makan siang dulu di sana. menunya semacam chicken bbq yang rata-rata restoran lain menyajikan menu serupa.

chicken bbq & semacam 'cilok' hihihi

Setelah makan siang kita antri naik ferry dan nyebrang ke Nami Island yang konon ada sejarahnya loh kenapa pulau ini jadi terkenal. silakan digoogle sendiri kalau penasaran ;)

Hari kelima
Ini hari terakhir sebelum besok kita siapsiap pulang ke Jakarta. Hari ini adalah jadwal kita belanja oleholeh yeaayyy....eh tapi sebelum belanja, pagi harinya kita sempatkan mengunjungi gereja Myeongdong Chatedral dulu untuk berterima kasih karena sudah diberi kesempatan dan kesehatan mengunjungi negara ini dengan lancar.

Gak lama kok foto-foto dan berdoa di sana, karena seperti biasa saking seringnya jalan kaki, perutpun jadi sering lapar hehehe. Sepulangnya dari gereja, kita makan siang di salah satu resto dekat gak jauh dari gereja dan kita menyesal karena satupun dari kita gak ada yang ingat nama restorannya. Padahal menunya cocok dan enak banget.

Setelah makan siang di restoran yang enak itu, kita lanjut mencari lokasi Cheonggyecheon Stream yang terkenal di film korea apalah itu saya gak nonton. Yang buat saya sih kok kayak kali di tengah kota ya, tapi buat temanteman lain katanya ada sisi sentimentil tersendiri kalau lihat filmnya. yaawokedeeehhh..

Selesai foto-foto di sungai buatan itu, kita belanja oleh-oleh di Insadong. di sana kita dapat kaos, gantungan kunci, magnet kulkas, cutlery set, lengkap dan bisa pakai gesek kartu. penting itu hahaha.

Kita gak lama belanja oleh-oleh karena udah ditunggu jadwal Nanta Show jam 1700. Jadi kita jalan cepat-cepat menuju MRT station takut gak keburu.

Nanta show ini lumayan keren dan menghibur ternyata. Gak nyesel nonton ini atas rekomendasi Jimmy si pemilik apartemen. Next time kalau balik kesini sama orang tua bolehlah jadi rekomendasi.

Kelar 60 menit dihibur Nanta Show, kita masih mau belanja lagi. Kemana lagi kalau bukan ke DAISO!! surganya ibu-ibu rempong hahahaha. Cuss kita ke Daiso 4 lantai yang di Hongdae. Maap maap aja kalau disini lamaaaaaaaaa banget udah masuk gak keluarkeluar karena lucuuulucuuuuuuuuuuuuuu.

Kalau gak inget bakalan kemaleman takut ga dapet MRT, kita semua sepertinya masih lupa jam, lupa total belanjaan, lupa bagasi yang belinya sharing!! hihihihihi.

Hari keenam
Dengan mata zombie setelah semalem gak pada tidur ngepak barang-barang. Pagi pagi buta kita udah dijemput taksi yang akan bawa kita menuju bandara Incheon. byeeee apartemen, byeee korea....liburan kita udah habis saatnya kembali ke Jakarta, kerja lagiiiiiiii, kangen anak n suamiiii....hahahha. Thanks buat temanteman dan kesempatan yang diberikan. Semoga kita selalu diberi kesehatan dan umur panjang untuk hadir di acara liburan selanjutnya. Amiiiiiiiiinnnn.