Wednesday, October 30, 2013

si 'obat stress mama'


Katanya hati yang gembira adalah obat. lebih tepatnya obat stress kali ya hehe. tapi bener loh, saya kalo udah suntuk sama kerjaan ato keadaan suka kangen obat stres saya di rumah. siapalagi kalo bukan anak sendiri, Matteo. 

Kalau diperhatikan ya, pertumbuhan anak jaman sekarang itu cepet banget. apalagi kalo hampir tiap hari ortunya jarang di rumah kayak kita berdua. Duaduanya sok sibuk. otomatis waktu berasa cepet banget, tautau udah malem...cuma dapet bagian ngerjain PR bareng Matteo, kadang nonton tv sebentar, trus gak lama dia udah ngantuk minta digantiin piyama, trus bobo. gitu aja terus hampir tiap hari.

Matteo sekarang udah 4 tahun kurang 4 bulan. lagi senengnya nyanyiii mulu. apalagi di sekolahnya yang sekarang ini. berasa kayak ikut Sekolah Minggu tiap hari deh, lagu-lagunya kan mayoritas lagu rohani anak-anak gitu hihihi, herannya dia malah seneng dan hafal. giliran dulu diajak sekolah minggu di gereja theresia seringnya ngambeg.

Pernah ya si mbak cerita suatu hari pulang sekolah Matteo tiba-tiba nangis sedih gitu pas dijemput si mbak. Trus si mbak nanya sama gurunya apa yang bikin Matteo sedih. trus gurunya cerita, tadi pas lagi sesi mewarnai gambar, gurunya ngomong gini: "anak-anak abis mewarnai selesai, kita nanti nyanyi bersama yaaa". Langsung seketika Matteo buang krayonnya dan maju ke depan siap-siap nyanyi. Tapi apadaya, bu gurunya bilang: "Matteo nanti ya nyanyinya, selesaikan dulu mewarnai gambarnya..."

Dan meweklah si biduan cilik kesayangan mama itu gak boleh nyanyi sama gurunya. hihihi 

Terus ya, Matteo sekarang udah bisa ngomong 'c' lho hihihi. dulu dia kalo ngomong kata yang ada huruf 'c' nya kayak 'kecil' diucap jadi 'kesthil', 'cicak' jadi 'tshitshak', 'kacang' dibilangnya 'kasthang' pokoknya huruf 'c' nya jadi keserimpet lidah gitu deh. tapi sekarang kadang suka saya ledekin waktu tau dia udah bisa ucap 'c' sempurna.

"Matteo, ada tshishak kesthil tuh di tembok..."

Matteo dengan lempengnya: "cicak kecil, ma.."

hihihi emaknya lebay. 

trus satu lagi, dia agak susah ngucap kata yang ada 'ng' dengan akhiran vokal. kayak 'tangan', 'kangen', 'bunga', 'ngantuk' jadinya yang keluar diucapannya 'tanan', 'kanen', 'buna', 'nantuk'.

Nah sekarang dia udah bisa tuh ngucapin dengan benar untuk kata-kata tertentu, kayak 'tangan' dan 'bunga'. yang sering saya godain kalo dia bilang 'ngantuk' atau 'kangen', walau sering diulang-ulang tapi tetep aja keluarnya 'kanen', 'nantuk' hahahaha. lucu aja sih buat saya.

Ada lagi cerita Matteo kalo pas mau bobo, dia paliiingg suka dipeluk dari belakang. mungkin karna bikin anget dan nyaman kali ya. kayak anak ayam dilindungin emaknya. Tapi yang jadi pe-er adalah bukan hanya pas mau bobo aja dia minta dipeluk dari belakang, pas tengah malem tiba-tiba ngigo pun kalo emaknya posisi tidur ngebelakangin dia pun protes juga "ma..ma...peluk dari belakang ma". Yasalam pundak mama somplak sebelah :p

Ah ya gitulah kira-kira ceritanya obat stres saya yang paling seneng pamer di depan kaca "ma ma aku tinggi  kan ma". emaknya ngangguk mengiyakan padahal jauh di dalam hati berharap jangan cepatcepat besar ya nak biar mama bisa terus bobo sambil peluk kamu dari belakang.....


*postingan di tengah jam kerja, di luar mendung, di dalam hati yang kangen banget sama si poni*