Friday, October 18, 2013

3 hari di BKK


Liburan kali ini cuma bertiga saja, tapi seru dan sukses. Mama, papa dan saya yang ketiga-tiganya belum pernah ke BKK. Booking tiket pesawat jauh-jauh hari dan ga ada pikiran apa-apa waktu saya booking bulan Oktober. ternyata oh ternyata tanggal liburan ini gak jauh dari anniversary ke 37 nya papa-mama di bulan yang sama. 

Nah karena kebetulan yang indah itu tadi, sekalian ajalah saya jadikan momen gimana caranya bikin itinerary yang enak, nyaman, hepi dan gak terlupakan buat para eyangs ini, itung-itung buat kado anniversary mereka berdualah, jadilah saya yang paling getol nyari info sana-sini supaya misi saya berhasil.

Lagipun ini pertama kalinya juga saya liburan sama ortu-bertiga aja.. Biasanya kalau liburan keluarga itu udah kayak bedol desa,  ada anak, cucu, mantu, mertua ikut semua. tapi kali ini kita nekat, saya saja yang jadi tour guide merangkap mat kodak (alias tukang foto), plus tukang bawa oleh-oleh, tukang nawar, semuanya aja boleh deh. hyuk. :)

Hari #1

Kita sampai BKK jam 9 malam, check in di hostel (senangnya punya ortu ga rewel bobo di hostel ala backpacker)-cari makan, trus tidur. istirahat buat persiapan besok.

Hostelnya sendiri rekomended. Kita tidur sekamar 3 bed. biarpun kecil tapi bersih, toilet-sprei-kamarnya bersih. kasurnya empuk dan lingkungannya tenang, ga berisik. Pagi harinya papa-mama komen kalau kasurnya enak, mereka bisa bobo nyenyak. syukurlah..

Tadinya kita mau sarapan di hostel, tapi berhubung terlalu semangat, jam 8 pagi kita udah pada siap mau jalan, sementara breakfast buka jam 0830. Akhirnya kita keluar hostel, nyari sarapan. 

Surprisingly, di pinggir jalan dekat hostel kita buanyaaaaaaakk jajanan sarapan. Ada yang jualan pisang rebus, ayam goreng, jajan pasar, babi goreng garing, bihun/mie kuah pake babi/baso, sampai kita berhenti di depan tukang bubur nasi panas pakai pork.. hehe si eyangs jauh-jauh ke bkk sarapannya bubur juga :p

Selesai sarapan kenyang, kita naik taksi ke Grand Palace. Itin nya sengaja bikin nyontek sama tour guide, karena kan ini perdana, jadi temple is a must ya.

Harga tiket masuk Grand Palace 500 baht. masuk ke sini pakaian harus sopan, jangan pakai yukensi, celana pendek. kalo udah telanjur berbaju kebuka, mereka sedia kain kok. oya jangan lupa bawa topi, kacamata item karena cuacanya gak jauh beda sama jakarta. panas!


Next, kita jalan kaki ke Wat Pho. Papa udah ribut aja nyuruh kita naik tuk tuk, tapi anaknya ini gak bolehin lha wong deket kok...jalan kaki sambil makan nanas aja gak kerasa tau tau nyampe. maaf ya pa, tour guide nya sadis hahaha.

Harga tiket masuk Wat Pho 100 baht. dapet free drink aqua kecil dingin. lumayaaann...abis panas-panas jalan kaki pasukan udah haus banget. hihihi.

hanimuners yg hepi banget :)

Selesai muterin patung reclining budha, kita masih punya waktu karena jam masih siang. Dan si tour guide abal-abal ini lupa harusnya masih ada satu temple lagi yang layak kunjung, ke Wat Arun naik boat. Baru inget pas udah di jalan naik taksi menuju Siam Discovery. Untungnya para eyang itu gak komplen kehilangan kunjungan 1 kuil, mungkin gara-gara kepanasan kali ya...

Sebenernya kunjungan ke Madame Tussaud ini adalah itin saya buat besok, tapi karena jam masih siang -masih banyak waktu. yaudah cuzz kita kesana. Madame Tussaud ini letaknya di dalam mol Siam Discovery, di lantai 6. Saya sengaja jauh-jauh hari beli tiket online demi kepraktisan aja, biar gak pake ngantri dan gak keluar duit baht lagi.








si papa tau aja cewe cakep. giliran ditanya siapa dia tau gak? "gatau" -___-

Puas foto-foto di patung lilin, kita pulang ke hostel. papa-mama mau istirahat dulu katanya. abis makan trus bobok siang. #eaaaa.... baiklah. sementara papa-mama bobok, tour guide ini leyeh-leyeh dulu di teras sambil memanfaatkan wi-fi hostel yang super kenceng. sambil telfonan sama Matteo. hiks kangen :(

Sore harinya kita siap-siap jalan kaki ke Dhusit Tani Hotel yang jaraknya cuma 10 menit jalan kaki untuk agenda selanjutnya: Dinner Cruise.. Di lobby hotel itulah kita nunggu dijemput sama team ChaoPraya dinner cruise. Setengah jam kemudian kita udah di lokasi semacam mol entah dimana, yang berfungsi sebagai dermaga sebelum naik ke atas kapal pesiar.

Nah sampai disini sepertinya dewi fortuna lagi baik banget sama kita nih. Waktu pesan dinner cruise via online ini saya kan gak tau bakal kayak apa, duduk dimana, makanannya apa, bla bla bla. Begitu kapal pesiarnya udah merapat di dermaga, pengunjung dibolehin naik kapal dengan membawa tiket yang sudah tertera nomor tempat duduknya.

Tiket kita nomor 28. Ternyata eh ternyata, kita dapat seat di dalam kapal yang ada AC nya dong. untung bukan tempat duduk yang di dek bagian atas, kasian nanti eyangs pada masuk angin kena angin malem walopun dari segi pemandangan lebih bagus sih, bisa puas lihat tanpa halangan jendela.

Kita dapat duduk yang dekat jendela which means pas banget. trus meja kita deket sama penyanyinya. thank god suara penyanyinya bagus, bisa nyanyi lagu berbagai negara termasuk lagunya KD yang 'pilihlah aku' dan 'kopi dangdut'. lumayan menghibur lah ya buat eyangs yang menantinanti lagu indonesya hihihi...

Makanannya? enak. prasmanan gitu. macem-macem mulai dari nasi goreng sampai sushi juga ada. Disini papa-mama keliatan banget sumringah. kebawa aura liburan kali ya...saking senengnya liat mereka, saya sampe ga nafsu makan....foto2in mereka aja bak hanimuners. Soooo happy to see them happy :)

romantic diner on a cruise

Durasi makan malam sambil muterin Chao Praya kirakira sekitar 1 1/2 jam. Jam 2130 kapal merapat lagi untuk nurunin penumpang. Kita dibalikin lagi ke Dhusit Tani hotel, dari situ ke hostel jalan kaki sambil cuci mata sepanjang jalan menuju hostel. Ternyata yang kita lewatin itu adalah pasar malem yang akhirnya hari kedua baru saya tau kalau itu adalah Patpong Night Bazaar. Gak ngeh karna plang nya ketutupan lapak penjual.


Hari k#2

Karena hari kedua ini adalah hari Minggu, maka sesuai itin yang saya buat dan saran dari staf hostel yang ramah, kita HARUS ke Chatuchak market.

Saking semangatnya kita sampai skip sarapan di hostel karena si mama minta bubur panas pork kayak kemaren. baiklah....

Kenyang sarapan, off we go to Chatuchak by sky train. Jalan kaki ke SalaDaeng Station yang dekeetttt banget dari hostel. seneng deh kemana-mana deket dari hostel.

Dari SalaDaeng Station kita transit di Siam, pindah kereta ke arah Mo Chit Station. Wow ternyata banyak turisturis juga yang pagi-pagi udah menuju Chatuchak. jadi penasaran kayak apa sik pasarnya.

Ternyata ya disini surganya beli oleholeh. selain macamnya banyak, harganya pun murah makkk...kalap deh papa-mama belanja, sampesampe si papa mau tuker rupiahnya trus udah ngantri panas-panas ternyata money changernya gak terima uang rupiah! haha kasian si papa..

Sekitar 2 jam kali ya kita blusukan pasar, nyari ini itu, nawar pake bahasa tarzan (tks to calculator sebagai mediator tawar menawar kita) dan pulangnya kita naik taksi karna ga sanggup nenteng belanjaan. capek dan sumuk.

Sampai di hostel, naro belanjaan dan lagi-lagi para eyangs bobo siaaaanggg..... hahaha. biarlah yang penting mereka sehat dan gak rewel hehe.

Abis para eyangs bangun bobok siang, kita ke platinum naik bis nomor 77. yeay naik bis! saya emang paling penasaran gimana rasanya naik bis di Bangkok yang tampangnya serupa metromini di Jakarta ini. Naik bis cuma 10 baht/orang, samalah ya sama di sini sekitar 3ribuan. Bedanya di dalem bis ini ada kipas angin 3 biji di atapnya. jadi biarpun gak pake AC, tetep nyamanlah. Oiya 1 hal lagi yang saya perhatikan, si kenek wanita bawa semacam kaleng celengan yang dibunyiin cring! cring! cring! kalo narikin duit penumpang dan kaleng ini bisa dibuka, di dalamnya buat naro koin/kembalian dan karcis yang nanti dikasih ke kita setelah bayar. modal juga nih bis butut pake bukti karcis segala...

Bis berhenti di depan Central World. mol gede. kita turun disitu trus nyebrang jembatan penyebrangan, jalan kaki menuju Platinum. dari jauh kelihatan rame pengunjung. jadi penasaran juga sih karena belum pernah kesini.

Sampai di Platinum ini kita agak kecewa karena dalemnya persis ITC di Jakarta. sebelumnya emang pernah baca review juga sih tapi gak nyangka kalo mirip ITC beneran ternyata ya. Baru muterin sekitar 10 menit kita putuskan kalo balik aja ke hostel karena gak ada yang mau dibeli juga disini. kata papa "di sini gak ada oleh-oleh yang ada gambar gajahnya".

Eh tapi sebelum jalan pulang, saya sempat ngelewatin toko baju anak-anak yang jualan baju pesta dan jas. Nah, kebetulan saya emang lagi nyari buat Matteo pakai nanti di resepsi kawinan adik ipar. Kok ya kebetulan ada yang lucu dan eyang maksa suruh beli, karena murah katanya-dibanding jahitin di Jakarta. okelah kalo gitu, daripada pulang dari Platinum gak bawa tentengan...yaa kaannn :p

Pulang dari Platinum, eyang kung capek pingin istirahat di hotel katanya. okelah kita anterin eyang kung, trus saya dan mama jalan lagi keluar.....kemana lagi kalau bukan ke Patpong night bazaar lagi. haha. Dibanding kemarin kesini, kali ini bener-bener nyusurin dari ujung ke ujung. Trus sambil jalan kita sempet ngelirik lirik bar bar yang banyak cewe (entah cewe beneran ato jadijadian) pada nari-nari pakai tiang. Si mama nanyain penasaran, giliran aku ajak masuk dia nolak. haha.

Hari #3

Hari ini adalah hari terakhir sebelum balik ke Jakarta, kita jalan-jalannya gak jauh-jauh dari hostel, biar bisa cepet check out dan gak ketinggalan pesawat. Atas rekomendasi si staf hotel, kita pergi ke local market yang cuma 5 menit jalan kaki dari hostel. di sana banyak lapak jualan sih, tapi buat kita gak ada yang menarik. semacam emperan blok m kali ya kalo di sini. dan tetep aja "gak ada gambar gajahnya" kata papa. haha.

Lalu kita putuskan pergi ke MBK naik sky train demi 'oleh-oleh yang ada gajahnya' biar si papa seneng.

MBK rame juga ya ternyata, banyak ketemu orang indonesia disana. apalagi begitu sampai food court nya,  sana sini banyak orang-orang berbahasa indonesia.

Di food courtnya MBK nemu makanan yang si mama suka banget. semacam beef soup tapi kuahnya kaldu banget, disiram di atas soun lembut. panas-panas gitu. si mama berkalikali bilang enak.

Pulang dari MBK kita balik ke hostel dan siap-siap check out. Koper kita sudah bengkak, saatnya pulang ke Jakarta. kalo dilihat dari mukanya, para eyangs sepertinya puas liburan kali ini .

Sebenernya masih ada 2 spot yang pingin banget saya kunjungin, Chinatown dan floating market. tapi karena keterbatasan tenaga para turis sepuh ini hehehe mungkin next time harus balik lagi kesini ya.  Amin.