Monday, June 24, 2013

Mudik Kediri 2013

heyhooo...

Akhirnya liburan juga dengan keluarga besar. Kali ini curi start mudik duluan ke Kediri nyambung ke Malang. Rencananya mau sowan eyang-eyang di Kediri yang sudah lama banget gak dikunjungi sekalian  abis itu lanjut jalan-jalan ke Malang. 

Jumat, sekitar jam 11 siang kita sudah sampai di Surabaya. Dijemput pakai Elf gede banget udah kayak turis yang seterusnya bakal nemenin kita sampai ke Malang, diajak makan siang di Primarasa trus muter-muter kota Surabaya sebentar nyobain es krim Zangrandi yang konon mirip semacam Ragusa kalo di Jakarta. Abis itu setelah keliling kota Surabaya yang nanggung-kita mampir sebentar di rumah Mas Hari. oh senangnya punya saudara baik hati...

Kenapa nanggung? karena kedatangan kita sebenarnya sudah ditunggu-tunggu sama Bupuh Lastri di Kediri. ya karena tujuan utamanya memang sowan kesana, jadi mau gak mau kita cusss dari Surabaya ke Kediri yang makan waktu sekitar 3 jam lebih. 

Persis sampai depan halaman rumah Bupuh, disambut hujan deras sekali. Suasana rumah langsung hangat dengan obrolan lepas kangen, ketawa-tawa sambil makan rawon bikinan Bupuh Lies yang maknyuz sekali, ditambah lagi dengan polah dua anak yang ga berhenti-hentinya main kejar-kejaran pakai sapu. siapa lagi kalo bukan Matteo & Stefan. Rame!

foto keluarga dulu

Karena hujan yang lumayan awet, saya batal mau jalan-jalan naik becak muter-muter ke Jalan Daha. Apalagi  Matteo yang udah rengek-rengek minta kelon bobo, kecapekan dia kayaknya abis long trip Jkt-Sby plus kejar-kejaran pake sapu itu tadi. wasalam lah ya, mari kita bobo saja. 

..............................................................

Sabtu pagi naik becak sama mamah/eyang ti nyari sarapan pecel tumpang. Pecel tumpang itu sebenarnya ya pecel sayuran tapi ditambahin selain bumbu kacang ada tempe semangitnya (kalau kita bilangnya tempe bosok/busuk ngono lah). Lumayan sih rasanya, nyemek-nyemek gitu.

Karena perjalanan ke pecel tumpang naik becak lumayan deket, Matteo ngambek minta naik becak lagi. Akhirnya kita ajak Matteo nyekar ke makam bapaknya papah/eyangkung, naik becak yang agak jauhan biar puas. uh girang banget Matteo poninya kiwir-kiwir kelibas angin becak.






Selesai nyekar, kita beberes sekalian pamit untuk melanjutkan perjalanan ke Malang. tepatnya ke Batu Malang. yes! off we go to Batu Secret Zoo...

Perjalanan dari Kediri ke Batu Malang butuh waktu sekitar 3 jam. Kita cuma berhenti 2x, pertama di daerah Pujen, makan baso malang sekalian beli oleh-oleh kripik buah-buahan.Yang kedua, kita berhenti di toko oleh-oleh (lagi) Macan, yang konon katanya kripik kentangnya enak. Toko Macan ini enak loh, walaupun tokonya kecil tapi lengkap, packing kardusnya rapi, dan bisa gesek kartu (penting).

Sekitar jam 1 siang kita sampai di Batu Secret Zoo. Lumayan rame ternyata karena liburan anak sekolah. Harga Tiket Masuknya Weekdays 75rb, Weekend 90rb. Gak nyesel bayar segitu! karena di dalam BSZ selain kebun binatang, juga ada wahana main anak & dewasa GRATIS!!! plus ada water park GRATISS!! ada fun house GRATISS!! playground GRATISS!!.... hepilah kalo gratisan sana sini mah. hihihi.

















Oya satu lagi perlu dicatat, ternyata komplek BSZ itu luaaaaaaaasss dan nanjak -____-. jadi stroler sangat berguna banget di sini buat yang bawa bayi dan balita.

Sampai akhirnya PapaChan nyerah, nyewa e-bike. dan kepake banget emang. selain buat rebutan krucils, juga bisa buat tempat nitip tas biar ga berat. hosh..hosh..hosh..

e-bike yg jadi rebutan -__- 

yangkung yg bingung nyobain e-bike hihi

Keluar dari arena BSZ ini sudah jam 1830. udah gelap dan laparrrrr. Lanjutlah kita menuju Batu Suki cottage tempat kita nginep eh kok ya kebetulan ada restorannya yang ada menu suki-sukian. cocoklah, udara dingin ketemu makanan yang panas-panas.

Perut kenyang-kita langsung check in. Tadinya sempet tanda tanya enak gak ya entar tempat nginepnya...eh ternyata sampai di Batu Suki Cottage kita sumringah semua. Tempatnya bagus, rapi, bersih, perabotnya juga masih terawat. Kita pesen via Agoda yang 1 rumah isi 3 kamar biar makin guyub. syukurlah tempatnya nyaman dan homey. sayang gak kefoto karena kamera saya low-batt. lupa bawa charger :(

Abis makan, mandi, istirahat sebentar, kita lanjut ke BNS (Batu Night Spectacular) yang sayang banget kalo dilewatkan walopun badan udah pada patah-patah.

BNS ini semacam arena hiburan malam warga setempat tapi cakep, banyak lampion yang bikin suasana malam di Batu Malang jadi cantik. Trus wahana permainannya juga lumayan banyak. Satu-satunya yang pengen dinaikin adalah Sepeda Udara. Jadi sambil naik sepeda udara, kita bisa lihat pemandangan BNS yang spektakuler dari ketinggian. lampu-lampu warna-warni dan lampion-lampion yang cantiiiiiiiiikkkkk. Gak rugi lah ya malem-malem dipaksain kesini.

Sekitar jam 2300 kita pulang dari BNS, pesertanya udah pada loyo, capek semua. Matteo & Stefan dikerokin bawang merah campur telon dulu sama eyangti biar boboknya pules gak masuk angin. Lepas midnight kita bobo semuanya....zzzzzZZZZZ.

...................................

Minggu paginya abis sarapan, siap-siap check out dari Batu Malang menuju Juanda airport. Tadinya mau mampir makan siang di Toko Oen, tapi karena waktunya mepet dan pak supir sepertinya takut macet akhirnya kita cuma bungkus roti, lemper, lumpia basah, roti kayumanis by Toko Oen, yang mana semuanya enak-enak!

Bener kan, sampai bandara udah jam 1600. sementara flight kita jam 1710. Lumayan ngepas waktunya untuk check in bagasi yang oleh-olehnya segambreng.

Senangnya mudik sparta ini sukses...anak-anak sehat, orang tua sehat semuanya sehat...next time kayaknya musti balik lagi ke Malang deh, masih penasaran ngubek-ubek kotanya.