Tuesday, May 7, 2013

Cerita sore


Ada yang menarik waktu saya pulang kemaren sore. Seperti biasa saya nunggu komuter sekitar jam 1630, barengan dengan ibu yang sudah sering saya lihat tampangnya di jam yang sama. kadang kalau pas ketemu muka, saya lempar senyum ke ibu itu. kode kalau kita sering ketemu muka-tapi ga tau nama. Si ibu  pun membalas senyum.

Kemarin kebetulan peron agak kosong, karena kereta yang jam 1630 baru saja jalan. Di belakang saya ada si ibu yang biasanya naik kereta itu tapi ikut ketinggalan juga. Terus kita berdua duduk di peron sambil nunggu kereta berikutnya datang.

Saya hapal banget ibu itu karena dia naik dan turun di stasiun yang sama kayak saya, maka iseng saya ajak  si ibu ngobrol. 

saya: "ibu tumben naik kereta jam segini...sering saya liat ibu naik kereta yang jam 4 lewat"

si ibu: "iya saya tadi nunggu kopajanya lama, kantor saya kan di BPK situ..."

.............................

Dari sapaan saya yang alakadarnya jadilah ngobrol panjang lebar. ternyata si ibu jualan jus di kantin BPK. gak hanya jus, sop buah, rujak potong juga ada. pokoknya lapak khusus jualan buah-buahan.

Menurut cerita si ibu, lapaknya rame banget. saking ramenya dia dan 3 pegawainya kewalahan melayani karyawan-karyawan yang pagi sudah pesan jus, siang abis makan-pesan rujak, sore dikit-minta diantar sop buah. (btw, kapan kerjanya ya karyawan itu pada makan mulu hehe).

si ibu: "alhamdullilah mbak, saya dagang udah 3 taun tapi gak pernah nyimpen buah (maksudnya buah ga  sempet busuk), selalu habis"

Wah hebat bener si ibu ini, dalam hati saya. Sebenarnya ada 1 pertanyaan eh bukan pertanyaan sih, lebih kepada penasaran, kenapa sih si ibu ini selalu kelihatan gesit. mulai dari naik kereta-pindah jalur kereta-sampai turun dari kereta pun selalu cepet banget geraknya, padahal kan udah sore jam pulang, dagangan udah sold out, apalagi yang dikejar coba? 

Dan pertanyaan dari rasa penasaran saya itu akhirnya keluar juga,

saya: "ibu kalo saya liat turun di stasiun Klender jalannya cepet banget deh emang ibu tinggal dimana?" -agak ketawa dikit nanyanya biar ga disangka kepo-.

si ibu: "oh saya itu musti buru-buru ke pasar klender mbak, udah janjian sama tukang buah langganan mau ambil buah trus dibawa pulang buat dibersihin, dikupasin ntar malem buat dagang besok. saya sendiri tinggal di Buaran"

Gluk. oke penasaran saya sudah kejawab. ganti takjub.

Apalagi ditambah si ibu bilang kalau abis maghrib dia sudah berasa capek, biasanya tidur dulu sampe jam 9 malam, trus dibangunin untuk lanjut bersihin buah-buahan, bikin puding jeli yang dipotong-potong buat campuran sop buah endesbre endesbra.... selesai sekitar 11 malem, tidur lagi, lalu bangun jam 4 subuh siap-siap angkut dagangan dari rumahnya ke arah gatsu. lumayan jauh.

Udah. terus gak lama keretanya dateng. kita masih duduk di sebelahan di dalam kereta, ga ngobrol lagi. Lantas saya sibuk dengan pikiran sendiri yang dudududu....ternyata yaaaaa cerita si ibu sore itu bikin saya dudududu....sama diri sendiri. 

Yaahhh semoga kita selalu diberi semangat menjalani hidup seperti si ibu itu yaaa :) Amiiinnnnn