Monday, December 3, 2012

Tentang Goody bag



Gak berasa ya tau-tau Desember. *kibas-kibas blog pake kemoceng*

5 menit yang lalu saya baru saja ngemil snack hasil audit goody bag ultahnya temen Matteo. dan sekarang tiba-tiba saya ingin cerita sedikit.

Anak mana yang gak suka perayaan ultah? main-main trus dapet goody bag?. hampir seluruh anak-anak ngeh yang namanya goody bag. Dan pasti girang kalau dikasih buat bawa pulang.

Isi goody bag pun macam-macam. mulai dari snack gurih-asin-micin, wafer, puding kecil-kecil, susu kotak kemasan, sampai permen coklat. Dari sekian banyak acara ultah yang pernah dihadiri Matteo rata-rata goody bag nya berisi cemilan seperti itu, belum pernah dapat cemilan sehat seperti: bento dan sejenisnya :D

Nah, dari isi goody bag yang beranekaragam itu, saya seleksi mana yang dikasih ke Matteo dan mana yang disimpan buat cemilan besok dan besoknya lagi. Tau dong, anak sekecil itu kalau dikasih 1 plastik isi cemilan  sudah pasti kalap dan langsung mau dihabisin aja dalam sehari.

Audit goodybag versi saya bukan melarang Matteo makan ini-itu. tapi saya hanya mengurangi jumlahnya saja. misalnya dalam satu plastik dapet 2 snack micin, 1 pak lolipop isi 4, 2 batang coklat beda merk, 1 susu kotak, 5 puding jelly kecil-kecil. 

Yang saya berikan ke matteo cuma 1 snack micin, 1 lolipop, 1 coklat, 1 jelly. sisanya ya disimpen di lemari buat besoknya lagi. Atau bisa juga buat stock reward kalau lulus jadi anak manis selama kegiatan tertentu.

tips: usahakan mengaudit tanpa sepengetahuan anak, supaya anaknya gak marah kalau ternayta cemilannya berkurang hihihi. oya, nyimpennya juga harus tanpa sepenglihatan anak ya. supaya dia gak rengek-rengek minta karena tau tempat persembunyian snacknya. 

Buat saya, kasih cemilan ke anak bukan suatu hal yang ditakuti, asal tidak berlebihan dan masih dalam batas wajar, ya silakan daripada anak penasaran  :)