Tuesday, October 16, 2012

Matteo 2yo8mos

Entah karena sebab terrible two yang gak berkesudahan atau memang mewarisi keras kepala dari kedua orangtuanya, Matteo akhir-akhir ini makin sering rewel menjurus ke tidak-mempan-dikasitau-secara-baik-baik alias cengeng.

Tadi pagi seperti pagi-pagi sebelumnya, saya mengendap-endap keluar dari kamar sebelum Matteo ikutan bangun. Meracik menu makan harian memang saya lakukan pagi-pagi buta dibantu oleh si mbak sebelum lanjut mandi dan berangkat nyangkul dolar.

Kadang lagi enak-enak berinteraksi dengan wajan dan bumbu-bumbu, Matteo tiba-tiba bangun dan langsung teriak: "MAMA DI KAMAAA.....MAMA DI KAMAAAA..." (yang artinya mama di kamar-jangan masak dong-aku masih pengen dikelonin) *belom bisa ngomong 'R'*

Biasanya setelah dengar teriakan kode itu langsung saya suruh si mbak take over masakan, lalu saya balik ke kamar sambil elus-elus punggung Matteo yang matanya masih merem. kalau saya beruntung, Matteo bisa tidur lagi. 

Tapi pagi tadi saya gak beruntung....

Ayam goreng mentega sudah jadi. Begitu saya mau nyalakan kompor lagi untuk menumis bumbu capcay, kok ya Matteo kebangun. seperti biasa dengan passwordnya:

"MAMA DI KAMAAAAA....MAMA DI KAMAAAA DOOONG..." *serius pake 'dong'. anak ini emang rada 'tua' gaya ngomongnya*

Trus saya matiin kompor-ga jadi numis. masuk kamar, usap-usap Matteo. 5 menit....10 menit....saya mindik-mindik mau balik ke dapur, dan kepergok Matteo lagi: "MAMA DI KAMAAA.....PELUKAN AJAAAA DOOONGG...".

*sigh*

Oke. akhirnya saya coba pakai rayuan berharap Matteo ngerti kalau mamanya harus masak capcay: "kasian tuh wortelnya ditinggal sendirian...brokolinya kelamaan nungguin mama" trus mandi trus buru-buru pergi kerja naik tayo (bus). 

Thank God, Matteo ngerti. Tapi dia minta disuapin nasi pake ayam goreng mentega. Baiklah, ibarat dewi durga, mama nyuapin anaknya sambil bolak-balik nyemplungin bahan-bahan capcay.

Abis itu saya kebirit-birit karena sudah hampir jam 7 dan belum mandi. Matteo nangis lagi lihat mamanya masuk kamar mandi. Daripada ribut akhirnya saya dudukkan dia di atas toilet seat sambil nontonin saya mandi. Itu juga masih ribut karena piyama tidurnya kecipratan air mandi saya. Dan dia berulangkali teriak minta diganti bajunya karena basah sedikiiittt. Jeezz....Matteo...

Kelar mandi masih nangis juga, minta digendong mamanya. Untungnya saya sudah kebal dengar tangisan campur jeritan Matteo. Saya masih bisa dandan alakadarnya dan kasitau kalau nanti setelah selesai bakalan saya gendong dia. Tapi Matteo gak ngerti atau gak mau ngerti. Dia tetap nangis sambil teriak-teriak: "GENDONG MAMAAA.....INGUS MAMA...INGUS..." *minta dilap juga ingusnya yang meler* *hadeh*.

GONGnya adalah ketika mau nganterin saya ke depan jalan besar, Matteo gak mau dipakein baju sama sekali tapi minta dipakein handuk di badannya. Mengingat waktu yang makin lama makin kesiangan, akhirnya saya belit Matteo pake handuk, gendong dia  ke bawah sampai ke depan pos satpam tempat biasanya kita dadah-dadahan perpisahan setiap harinya.

Agak aneh sih emang. tetangga-tetangga pada ngeliatin kok itu anak pake handuk doang trus dibawa pergi emaknya. tapi saya cuek ajah. pura-pura gada papa...dudududu.

Selama digendong, Matteo sudah mulai agak tenang tuh. sambil jalan sambil saya bisikin kalau mama harus pergi kerja dulu cari uang buat beli papabunz....Matteo main dulu ya sama si mbak...nanti sore mama pulang...blablabla...

Matteo akhirnya diam dan mau pamitan dengan saya. tentunya masih dengan handuk style...