Tuesday, July 19, 2011

Tentang ojeg

Awalnya pagi-pagi baca TL teman sesama ibu muda (ciyee muda) yang nulis gini:

thank God dah sampe kantor dengan selamat walau tadi pengalaman terburuk naik ojek :'(

Refleks saya membalas dan dia menjawab kalau syukurlah tidak terjadi apa-apa. entah apa yang dialaminya membuat saya tiba-tiba menjelajah pengalaman sendiri tentang naik ojeg.

Bisa dibilang sudah sepuluh tahun ojeg sudah berjasa mengantar saya ke kantor dari jaman nge-kos dulu sampai sekarang. bahkan sejak berkeluarga saya lebih sering menunggangi ojek dibanding suami sendiri hehe. Ya tentunya karena tempat kerja kita yang beda arah buat saya lebih praktis naik ojeg ketimbang dianter suami.

Dan setelah berhasil mengingat-ingat pengalaman berojek-ria, syukurlaaaaahh selama sejarah saya ngojek, tidak ada satupun bapak/mas ojeg yang aneh. Aneh disini dalam artian genit atau bersikap tidak sopan yang membuat penumpang tidak nyaman. Yah, kalaupun kadang ngebut dan kurang perhitungan saat nge-rem itu tidak masuk hitungan, alias sudah biasa.

Buat saya, naik ojeg itu pada prinsipnya hampir sama dengan duduk di samping suami/pacar yang sedang menyetir. lebih baik kita percaya saja dengan si pemegang kemudi daripada bawel ndak karuan malah bikin kesal si pengemudi yang buntutnya pasti bilang gini, "udahh percaya aja sama abaaaang...yang penting sampe dehh". Okedeee bang, paling hanya bisa nyaut dalam hati sambil komat-kamit semoga tidak sampai di rumah sakit :p

Waktu saya kos dulu, saya sampai punya bapak ojeg favorit, Bang Ishak saya memanggilnya. orangnya sopan dan selalu terlihat bersih. Bersih dalam hal ini tidak harus wangi ya, justru saya sering menemukan tukang ojeg yang wangiiii banget jaketnya, saya kok malah yakin dia pasti belum mandi.

Satu lagi yang bikin tambah favorit: Bang Ishak memberikan nomor hp nya dan siap ditelfon kapan saja. Tentu saja penting sekali buat saya yang sering pulang malam karena ambil kuliah extension kala itu, begitu tidak ada teman yang bisa ditebengin, saya telfon Bang Ishak, tidak lama dia datang. tuh mantap kan. pacar pun kalah gesit ;P

Ada lagi hal yang saya salut dengan Bang Ishak, dia selalu menolak kalau dibayar harian. "Mbak, uangnya kasih saya bulanan aja, saya percaya sama mbak". Waduh, baru kali ini saya menemukan tukang ojeg yang maunya dibayar bulanan. oke, sejak itu saya punya pe-er mencatat di tabel excel yang saya buat di kantor-menulis tanggal berapa saja saya naik ojegnya, dan setiap akhir bulan tabel itu saya print-out lalu saya selipkan di amplop beserta total ongkos ojeg. itu selalu jadi pengalaman yang selalu saya ingat sampai sekarang.

Buat Jakartans yang setiap harinya selalu macet-dan macet, para bapak/mas ojeg ini amat sangat berjasa. tapi jangan lantas semata-mata main nangkring saja dan tidak pakai tawar menawar hehe. untuk beberapa lokasi yang bukan daerah langganan saya, biasanya saya tanya dulu. kalau si pak ojeg pasang tarif asal-asalan, radar makmak saya langsung tahu dan biasanya saya tawar habis-habisan hehe. tapi begitu kena macet dan si bapak berjuang selap-selip di antara mobil dan bis, habis itu saya suka tidak tega dan tambahin ongkos pada akhirnya.

Seperti itulah catatan saya tentang ojeg. kalau ternyata sekarang sampai saat ini saya masih menjadi pelanggan setianya, itu semata-mata bukan karena tidak mau mencoba naik motor sendiri. sumpah saya mau banget, malah lebih hemat ongkos kan. tetapi ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan pribadi.

berhubung saya termasuk warga pendatang di lingkungan rumah yang saya tempati sekarang ini, maka saya lebih nyaman apabila membagi sedikit rejeki dengan tetangga sebelah yang kebetulan berprofesi sebagai tukang ojeg. kebetulan mereka mangkal tidak jauh dari rumah, jadi sekalianlah membina interaksi yang baik dengan menjadi pelanggan mereka, supaya bisa ikut nitip jagain rumah dan isinya kalau saya dan suami pergi kerja, kalau sudah saling kenal kan enak ada apa-apa pasti dikasitau. Yah, anggap saja azas manfaat ;)

Btw, apakabar ya Bang Ishak?